Jadwal Kursus Drafter Bulan Januari 2018

Jadwal Kursus Drafter Bulan Januari 2018

kursus autocad
Kursus AutoCAD dan Sketchup. Drafter Rancang Banguan Arsitektur di Bandung, Surabaya, Kediri dan Madiun.

Belajarlah gambar teknik konstruksi, baik konstruksi bangunan (arsitektur, struktur dan interior) maupun konstruksi mekanikal (sistem mekanikal dalam gedung, konstruksi mesin, desain permesinan, dll) dari ahlinya. Seorang drafter bukan hanya seorang CAD operator yang bekerja hanya MENJIPLAK gambar.

Seorang drafter bertugas untuk menuangkan gagasan desain ke dalam bentuk gambar teknik sebagai dokumen untuk proses fabrikasi maupun konstruksi. Gambar yang disajikan merupakan dokumen penting agar sebuah gagasan desain bisa diwujudkan menjadi karya fisik. Jadi ada aturan-aturan yang harus dipenuhi dalam penyajian gambar teknik sehingga gambar yang dihasilkan bisa dipahami dengan pemahaman yang sama baik
oleh insinyur atau arsitek yang merancang, estimator, bagian purchasing, sampai tukang di lapangan serta siapapun yang terlibat dalam pryek tersebut.

Dan kursus di kampung drafter dirancang untuk membekali Anda sebagai seorang drafter yang mumpuni, baik dari sisi kemampuan memahami gambar teknik dan konstrukisi secara menyeluruh, maupun penguasaan AutoCAD sebagai tool desain agar bisa digunakan secara efektif efektif sehingga bisa menghasilkan gambar teknik yang presisi.

Selain penguasaan materi yang wajib dikuasai oleh instruktur, yang tidak kalah penting adalah kemampuan instruktur dalam menyampaikan materi, serta kemampuan dalam memahami gaya belajar dan daya tangkap peserta yang berbeda-beda sehingga semua peserta benar-benar bisa tertangani dengan baik. Di Kampung Drafter Anda akan dibimbing oleh instruktur yang dengan pengalaman praktisnya pernah terlibat di berbagai proyek desain konstruksi dalam skala internasional dan juga pengalamannya sebagi site engineer, sehingga selain belajar gambar teknik konstruksi dan juga akan mendapatkan pemahaman visualisai proses konstruksinya dari ahlinya.

Belajar gambar teknik konstruksi dari ahlinya? Hub 085795561584

Jadwal Kursus Bulan Januari 2018

Bandung:
8-13 Januari 2018
Tersedia kelas Sabtu Minggu atau Minggu saja

Surabaya
22-27 Januari 208
Tersedia kelas Sabtu Minggu

Pendaftaran silahkan hub: 085795561584

PLTSA Mengkonversikan Engergi Panas Menjadi Listrik

pltsa
Cara Kerja Pembangkit Listrik Tenaga Sampah

PLTSA bisa menjadi solusi masalah sampah perkotaan, yang mengkonversikan panas hasil pembakarannya untuk memanaskan boiler. Sampah berfungsi sebagai bahan bakar. Setelah sampah disortir dari bahan-bahan yang berbahaya sampah dimasukkan ke ruang bakar boiler untuk memanaskan air dan mengasilkan uap untuk menggerakkan turbin. Turbin menggerakkan generator dan keluarlah energi listrik.

Standar Kait Besi Sengkang/ Begel

Mengapa Ujung Kait Sengkang Harus Dibengkokkan?

kait besi sengkang
Standar Pembesian Pada Sengkan/ Begel

Penggunaan besi yang sesuai dengan standar strukturpun belum menjamin sebuah struktur akan tahan terhadap gempa yang kuat apabila besi beton tidak dirangkai dengan benar. Salah satunya pembengkokan yang harus dilakukan pada ujung kait sengkang atau begel.

Ujung kait sengkang ditekuk dan panjang > 6 diameter besi atau > 50 mm adalah untuk mencegah terlepasnya sengkang yang bisa menyebabkan pecahnya struktur beton ketika terjadi goncangan gempa yang kuat

Jauhkan Sakelar Dari Tempat Yang Basah

Sakelar listrik ditempatkan pada lokasi yang dibutuhkan, akan tetapi jauhkan dari air atau area yang basah. Sakelar TIDAK BOLEH ditempatkan di tempat yang bisa diakses dari bathub atau shower karena bisa sangat berbahaya ketika tubuh dalam keadaan berendam atau basah terus menekan sakelar.

Semoga Bermanfaat
Belajar Gambar Teknik Konstruksi
085795561584

Pengaruh Inersia Gempa Bumi Terhadap Struktur Bangunan

inersia bangunan
Inersia Yang Bekerja Pada Struktur Bangunan Ketika Terjadi gempa Bumi

Gempa bumi tektonik merupakan gejala alam yang telah terbukti
mempunyai daya rusak yang hebat. Terjadinya gempa bumi disebabkan
hancurnya material kulit bumi di daerah patahan akibat terjadinya
pergeseran dua lempeng tektonik yang saling berbeda arah.
Hancurnya material kulit bumi tersebut mengakibatkan terpancarnya
energi gempa yang menjalar dari pusat gempa (hipocentre) ke
permukaan dan dipermukaan bumi. Besarnya gempa tergantung dari
waktu ulang (returnperiod) kejadian. Semakin panjang waktu
getarnya (energi potensial) maka gempa semakin besar.

Bekerjanya gempa pada bangunan dapat diilustrasikan sebagai
berikut:
Bayangkan kita sedang berdiri di atas bak sebuah truk menghadap
ke samping dengan kaki terbuka, kaki kanan di belakang dan kaki
kiri di depan. Tiba-tiba truk dijalankan lalu direm dan
dijalankan lagi ke belakang. Apabila kecepatan awal sangat tinggi
(percepatan besar) maka kemungkinan besar kita akan langsung
terjatuh ke arah belakang sebelum truk direm. Tapi apa bila truk
bergerak dengan pelan, maka pada awalnya akan terasa mau terjatuh
ke belakang, kaki kanan kita akan merasa tertekan, sebaliknya
kaki kiri akan terangkat. Mekanisme mau jatuh ke arah belakang
terjadi karena berat tubuh kita berusaha melawan pergeseran tubuh
ke depan. Gaya ini adalah gaya inersia (Newton: gaya
inersia=percepatan x berat massa). Menurut Newton makin besar
percepatan maka makin besar gaya inersianya dan makin berat massa
maka makin besar gaya inersia. Mekanisme berikutnya, setelah
tubuh kita “tertinggal” oleh kaki yang sudah bergerak ke depan
mekanisme berikutnya, setelah tubuh kita “tertinggal” oleh
kaki yang sudah bergerak kedepan (karena gaya inertia) tubuh
kita akan mengayun kedepan berusaha berada diatas kaki
kembali, tapi pada saat yang hampir bersamaan gerak truk sudah
kebelakang lagi demikian seterusnya. Mekanisme ini akan
berlanjut sampai truk berhenti atau setelah kita terjatuh.
Dapat kita bayangkan lebih lanjut, kalau arah menghadap kita
dirubah menjadi kedepan, maka “perilaku” tubuh kita akan
berbeda, atau kalau salah satu tangan kita membawa ember berisi
air, “perilaku” tubuh kita a berbeda lagi. llustrasi ini
walaupun tidak sempurna tapi dapat menggambarkan apa yang
dilalami bangunan saat digetarkan/digoncang oleh gempa. Gempa
bumi menggetarkan pondasi banqunan melalui tanah, getaran
tersebut tidak beraturan dan dirambatkan ke atas melalui
komponen-komponen vertikal, disebarkan secara horizontal melalui
diafragma (lantai/atap) dan seterusnya. Percepatan tanah dan
berat massa mentukan besarnya gaya inersia (Newton), di samping
itu menurut Arnold, bentuk dan ukuran bangunan, sifat dan
penatean elemen elemen struktural, serta sifat dan penataan
elemen elemen non struktural yang didefinisikaan sebagai
konfigurasi bangunan” selanjutnya disebut “konfigurasi” saja)
sangat berpengaruh terhadap perilaku bangunan bila digetarkan
oleh gempa. Jadi besarnya gaya-gaya yang bekerja pada komponen-
komponen struktur pendukung gampa tidak hanya karena gaya inertia
menurut Newton,

“Konfigurasi” pada prinsipnya dikelompokkan dalam dua kelompok, yaitu “konfigurasi” serhana dan “konfigurasi” tidak sederhana. “Konfigurasi” tidak sederhana mengakibatkan perilaku bangunan tidak sederhana, dinamis dan ada resiko terjadinya perbedaan antara perilaku nyata dengan rancanqan struktur, sehingga berpotensi terjadi mekanisme-mekanisme kegagalan struktur yang berbahaya seperti: torsi pada massa bangunan, soft storey, set back, short column, strong beam ­ weak column. “Konfigurasi” tidak sederhana juga mengakibatkan struktur bangunan tidak efisien.

Keamanan dan efisiensi bangunan merupakan bagian yang mendapat perhatian penting perancang struktur. Rancangan struktur dilandasi falsafah: keamanan jiwa pengguna gedung, keamanan materi, dan kekuatan struktur. Dalam Peraturan Perencanaan Tahan Gempa Indonesia Untuk Gedung Tahun 83 disebutkan: bangunan tidak roboh terhadap gempa skala besar; elemen struktural boleh rusak dalam batas batas tertentu, tapi elemen struktural tidak rusak terhadap gempa skala menengah; dan bangunan tidak boleh rusak sama sekali terhadap gempa skala kecil. Dengan falsafah ini, kekuatan elsatik struktur diperhitungkan terhadap gempa kecil, sedangkan untuk gempa besar beban harus dapat diterima oleh daktilitas struktur. Kekakuan struktur sangat berperan mengurangi kerusakan-kerusakan komponen-komponen serta elemen-elemen struktural maupun non struktural. Kinerja struktur yang mampu berperilaku seperti ini, dirancang oleh perancang struktur, namun arsitek sebagai perancang sangat berperan menghasilkan “konfiqurasi”nya.Kerja sama antara arsitek dan perancang struktu menjadi kata kunci yang penting.

Pendekatan perancangan struktur dan pendekatan perancangan
arsitektur didaerah gempa tidak harus saling berbenturan walaupun
persyaratan-persyaratan struktur dalam seismic design sangat
ketat, Dengan tidak meninggalkan prinsip perancangan arsitektur:
kegunaan, kekuatan dan estetika (Vitruvius), bagi arsitek tidak
jarang persyaratan-persyaratan struktural tidak menjadi kendala,
tapi bisa menjadi pemicu ide, sedangkan perancang struktur
“konfigurasi” (baca: ide arsitek) yang tidak se-derhana bisa jadi
pemicu ide pemecahan struktur, untuk itu diperlukan koordinasi
yang baik sejak awal proses perancangan antara arsitek dan
perancang struktur sangat diperlukan.

Sumber:
Gempa Bumi, Pengaruhnya Terhadap Tampilan Bangunan
Oleh B Satya W maer

Semoga Bermanfaat salam Jabat Erat
Kampung Drafter​
Tempat Belajar Gambar Teknik Konstruksi
085795561584

Arsitektur Sebagai Seni Bangunan

KONSEP BANGUNAN
Rainbow-Housing Park Grandeur PuneKONSTR

Ketika kita berbicara tentang arsitektur sebagai seni bangunan, kita harus mempertimbangkan sistem-sistem konsep aturan berikut ini sebagai bahan pertimbangan faktor fisik konstruksi:

  • Definisi, skala, proporsi, dan organisasi ruang interior sebuah bangunan
  • Urutan aktivitas manusia berdasarkan skala dan dimensi
  • Pengelompokan zona fungsional ruang pada bangunan berdasarkan tujuan dan penggunaannya
  • Akses menuju bangunan, jalur lalu lintas horisontal dan vertikal dalam bangunan
  • Kelayakan kualitas bangunan: bentuk, ruang, pencahayaan, warna, tekstur, dan pola
  • Bangunan sebagai komponen integral dari lingkungan alami dan lingkungan buatan di sekitarnya.

Ilustrasi Konstruksi Bangunan, Francis D.K. Ching, Casandra Adams

Ukuran Kolom, Balok, Sloof dan Ring Balk Rumah Tahan Gempa

Dimensi dan pembesian kolom, balok sloof dan balok ring yang diterbitkan oleh Plang Merha Indonesia sebagai pedoman pembangunan rumah satu lantai tahan gempa.

dimensi balok
Dimensi Sloof, Balok dan Kolom

Balok Sloof

  • Begel, besi diamater 8 mm
  • Jarak antar begel 150 mm, atau 125 mm bila menggunakan begel dengan diameter 6 mm
  • Besi tulangan berdiameter 12 mm

Kolom

  • Begel, besi diamater 8 mm
  • Jarak antar begel 150 mm, atau 125 mm bila menggunakan begel dengan diameter 6 mm
  • Besi tulangan berdiameter 12 mm

Ringbalk dan Balok Lintel

  • Begel, besi diamater 8 mm
  • Jarak antar begel 150 mm, atau 125 mm bila menggunakan begel dengan diameter 6 mm
  • Besi tulangan berdiameter 12 mm

Semoga Bermafaat

Kursus Gambar Teknik Konstruksi

085795561584

Mencegah Terjadinya Keruntuhan Bangunan Ketika Terjadi Gempa Bumi

struktur tahan gempa
Konstruksi Bangunan Tahan Gempa

Suatu gempa terdiri dari serangkaian getaran longitudinal dan transversal yang diinduksi dalam kerak bumi akibat pergerakan lempeng-empeng bumi secara tiba-tiba. Guncangan gempa menyebar sepanjang permukaan bumi dalam bentuk gelombang dan akan melemah secara logaritmis pada arah menjauh dari pusat gempa. Sementara gerakan dalam tanah ini adalah gerakan tiga dimensi, komponen gerakan horisontalnya merupakan pertimbangan penting dalam proses desain struktural; Karena elemen penahan beban vertikal suatu struktur biasanya lebih mampu menahan tambahan beban vertikal. Pada saat bangunan bergetar maka timbul gaya-gaya pada struktur bangunan karena adanya kencenderungan massa bangunan untuk mempertahankan dirinya dari gerakan. Gaya yang timbul ini disebut dengan gaya inersia.

Bangunan tahan gempa adalah bangunan yang merespon gempa dengan sifat daktilitas yang mampu bertahan dari keruntuhan, dan memiliki fleksibilitas untuk meredam getaran gempa.

Prinsip bangunan tahan gempa:

1. Kekakuan strukur

Prinsip kekakuan struktur menjadikan struktur lebih solid terhadap goncangan. Kekakuan struktur dapat menghindarkan kemungkinan bangunan runtuh saat gempa terjadi. Kolom-kolom dan balok pengikat harus kuat dan ditopang oleh pondasi yang baik pula.

2. Fleksibilitas
Ketika terjadi gempa struktur bangunan dirancang agar bisa bergerak dalam skala kecil, misalnya dengan menggunakan prinsip hubungan roll pada tumpuan-tumpuan beban, yaitu jenis hubungan pembebanan yang dapat bergerak dalam skala kecil untuk meredam getaran.

3.Bahan material yang ringan dan berkualitas yang baik

Makin berat bangunan maka makin besar daya massa jika terjadi gempa bumi yang bisa membahayakan jika runtuh dan lebih ringan sehingga tidak sangat membebani struktur yang ada.

Reaksi bangunan pada saat gempa terjadi bergantung pada cara pembangunan dan bukan pada tahap perencanaan. Mutu material yang baik penting untuk menjamin ketahanan material dalam menahan beban gempa.

4. Massa yang terpisah-pisah

Prinsip massa yang terpisah-pisah, yaitu memecah bangunan dalam beberapa bagian menjadi struktur yang lebih kecil sehingga struktur ini tidak terlalu besar dan terlalu panjang karena jika terkena gempa harus meredam getaran lebih besar.

5. Kesatuan Struktur (Struktur Atap, struktur dinding, struktur pondasi )

Prinsip dasar dari bangunan tahan gempa adalah membuat seluruh struktur menjadi satu kesatuan sehingga beban dapat ditanggung dan disalurkan bersama-sama dan proporsioanal. Bangunan juga harus bersifat ulet (ductile), sehingga dapat bertahan apabila mengalami perubahan bentuk yang diakibatkan oleh gempa.

6. Perbandingan Tinggi dan Lebar Bangunan
Tinggi bangunan tidak melebihi empat kali lebar bangunan.

Semoga Bermanfaat
Salam Jabat Erat
Kampung Drafter
Tempat Belajar Gambar Konstruksi
085795561584
www.kampungdrafter.com

Zonasi Pada Gambar Desain Pesawat

gambar pesawat
Sistem Zonasi Pada Gambar Desain Pesawat

Zonasi untuk Mempermudah Identifikasi Komponen Pesawat Terbang

Untuk mempermudah dalam pengidentifikasian komponen-komponen pada pesawat terbang dibagi ke dalam zonasi dan subzonasi. Zonasi adakalanya disebut section. Dalam proses pembuatan gambar desain nomor zonasi atau section biasanya dimasukkan pula ke dalam penomoran gambar, mulai dari gambar intalasi, assembly, sub assembly sampai detail part.

Semoga Bermanfaat
Salam Jabat Erat
Kampung Drafter
Tempat Belajar Gambar Teknik Konstruksi
0857955614584

Mengapa Jendela Pesawat Harus Dibuka ketika Lepas Landas dan Mendarat?

jendela pesawat
Perintah harus membuka jendela pesawat ketika akan take off dan landing. Mengapa?

Ketika pesawat akan lepas landas dan mendarat, penumpang akan diminta untuk membuka penutup jendela. Apakah alasan di balik instruksi tersebut?

Instruksi membuka penutup jendela pesawat berkaitan dengan faktor keamanan dalam penerbangan.Ketika pesawat akan lepas landas atau mendarat, hal itu adalah fase kritis dalam sebuah penerbangan, yaitu kemungkinan pesawat akan mengalami kecelakaan. Instruksi itu untuk membantu penumpang jika dalam keadaan emergency.

Terbukanya penutup jendela pesawat akan memudahkan pencahayaan masuk ke dalam pesawat serta membuat penumpang juga bisa melihat keadaan di luar pesawat jika mengalami keadaan darurat seperti kecelakaan, terjadi ban pesawat tergelincir, pendaratan tidak sempurna, dan berbagai macam skenario terburuk lain dalam penerbangan.

Semoga Bermanfaat
Salam Jabat Erat
Kampung Drafter
Tempat Belajar Gambar Teknik Konstruksi
085795561584