Who We Are

Besarnya jumlah penduduk usia produktif adalah modal dasar pembangunan suatu bangsa. Akan tetapi sebaliknya bisa menimbulkan masalah sosial yang besar bila mereka tidak mempunyai skill yang memadai. Sehingga bisa menimbulkan “kemubadziran” SDM. Akibat tidak mempunyai skill yang memadai, dan juga tidak tahu bagaimana cara mendapatkan skill yang memadai dan cara mendapatkan pekerjaan, akhirnya banyak dari mereka, meski pendidikannya SMA, SMK atau yang lebig tinggi, mengerjakan pekerjan-pekerjan yang sebenarnya bisa dikerjakan oleh orang-orang yang kualifikasi pendidikannya lebih rendah, atau bahkan tidak sekolah sekalipun. Inilah yang kami sebut dengan “kemubadzairan” SDM. Padahal sebenarnya bila mereka “dipoles” dengan cara “diupgrade” skill nya, dan dimotivasi dan ditunjukkan cara mendapatkan pekerjaan yang memadai, mereka mampu.

Kampung Drafter hadir untuk sedikit berkontribusi “memoles” dan “mengarahkan” agar “kemubadziran SDM” tidak terjadi!!!

Kampung Drafter Value Proposition & Social Impact

  1. Mengembangkan SDM Indonesia, terutama bagi mereka yang kurang beruntung secara ekonomi agar mempunyai nilai tambah untuk mendapatkan pekerjaan yang layak dan bisa melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi, sehingga bisa meningkatkan kualitas dirinya baik dari sisi ekonomi maupun sisi akademisnya. Dan selanjutnya akan menghasilkan generasi yang lebih baik lagi.
  2. Memberi nilai tambah mahasiswa jurusan teknik untuk menguasai gambar teknik mesin, sipil, dan arsitektur yang sesuai dengan kaidah-kaidah gambar teknik, beserta penerapannya di dunia kerja, sehingga selain bisa digunakan untuk mengerjakan tugas kulaih juga sebagai persiapan memasuki dunia kerja.
  3. Sebagai tempat belajar bagi siapa saja yang tertarik pada dunia engineering untuk menumbuhkan budaya “invention” (penemuan) di masyarakat sehingga kita menjadi bangsa yang mandiri.

Kampung Drafter History

Berangkat dari pengalaman kami hidup ditengah-tengah kampung, mengalami, melihat dan merasakan kehidupan masyarakat yang
termarjinalkan. Yang bekerja hanya untuk “menyambung” hidup bukan “memperbaiki kualitas’ hidup. Ada yang putus sekolah,
ada yang bisa berjuang sampai lulus SMA, SMK bahkan sarjana, tapi setelah itu mereka tidak tahu harus kemana.Keprihatinan
para ibu-ibu melihat anak-anak mereka masih menganggur, bahkan ada yang terpengaruh ke “dunia yang tidak baik”. Melihat
dari kakek, anak sampai cucu, masih menganggur. Bekerja seadanya. Melihat para ibu-ibu yang matanya berbinar kegirangan
ketika suaminya, anaknya mendapatkan pekerjaan, bahkan ketika pekerjannya pun hanya sekedarnya.

Kampung Drafter hadir untuk sedikit berkontribusi “memoles” dan “mengarahkan” agar “kemubadziran SDM” tidak terjadi!!!

Kampung Drafter dirintis sejak tahun 2010 oleh Muhammad Yusuf, seorang senior design engineer sekaligus instruktur dan motivator SDM “kelas rakyat jelata”, yang biasa dipanggil dengan Kang Yusuf dan Dieny Ferbianty, seorang ASN ber-integritas tinggi di pemerintah Kota Bandung yang biasa dipanggil dengan Teh Dini.

Menggunakan ruangan belajar di Masjid Al-Mubarokah, di Kel, Neglasari, Bandung. Kang Yusuf mengajar gambar teknik. Belajar dengan lesehan menggunakan bangku-bangku ngaji. Mencarikan pinjaman laptop untuk peserta yang belum punya. Sampai akhirnya bisa menyewa tempat dan menjadikan garasi rumahnya di pugar dialih fungsikan sebagai tempat belajar. Masih sederhana, tapi sudah lebih nyaman dan menjadi ruang yang hangat untuk berbagi pengetahuan.

Kampung Drafter Founders

kampung drafter pelatihan sdm berbasis kompetensi
Kang Yusuf – Founder Kampung Drafter

Muhammad Yusuf, biasa dipanggil Kang Yusuf, seorang senior design enginner, alumni Politeknik Perkapalan ITS, Surabaya (sekarang PPNS). Setelah sembilan tahun bergabung dengan PTĀ  Industri Pesawat Terbang Nusantara (PT IPTN (Sekarang PT Dirgantara Indonesia), sebagai Aircraft System Designer. Seetalah itu bergabung dengan PT. Motorola Indonesia Jakarta, sebagi Project Engineer. Selanjutnya bergabung dengan sebuah konsultan Engineering Powerplant sebagi Design Engineer, mendesain Boiler baik untuk keperluan PLTU maupun untuk proses produksi di industri. Setelah bergabung dengan perusahaan kontraktor di bidang engineering, dan konstruksi di Bandung untuk pekerjaan-pekerjaan arsitektur, sipil, mekanikal, elektrikal dan pengolahan instalasi air minum (water treatment plant), sejak 2016 fokus mengelola Kampung Drafter sekaligus sebagai instruktur dan motivator SDM “kelas rakyat jelata”.

pelatihan sdm berbasis kompetensi di bandung
Teh Dieny – ASN di Pemerintah Kota Bandung – Founder Kampung Drafter

Dieny Ferbianty, biasa dipanggil Teh Dini, alumni Program Magister Studi Pembangunan ITB, Bandung.

Project management short course di Maastricht School of Management (MSM), Belanda dan Public Private Partnership (PPP) Miyazaki University, Jepang.

Bekerja sebagai Aparatur Sipil Negara, Fungsional Perencana di Bidang Sarana dan Prasarana Infrastruktur, Badan Perencanaan, Penelitian, dan Pengembangan (Bappelitbang), Pemerintah Kota Bandung. Orang di balik pemilihan Quote-qoute yang di tampilkan di Bandung Planning Gallery.